SAYA, BUDI EDIYA PERMANA DAN SAYA ADALAH SPECIAL …

Saya sangat special karena karena saya berbeda dengan siapapun di muka bumi ini. Saya terlahir ke dunia ini tanggal 22 April 1976 di sebuah kampung di ujung Kabupaten Bogor dekat perbatasan dengan Kabupaten Sukabumi, yakni Kampung Bojong Kiharib. Sebuah kampung yang hari ini sudah mulai tergerus dengan pembangunan jalan tol Bocimi. Bapak saya H. Ateng Djayantara, seorang guru dan pensiun sebagai penilik sekolah. Ibu saya yang sangat saya cintai, Hj. Suarti Ati Hayati, beliau meninggal ketika saya baru semester 1 kuliah. Dan mereka berdua adalah guru kehidupan saya, yang jasa – jasa nya tidak akan pernah bisa saya balas, hanya sebait do’a di setiap duduk setelah sholat saya panjatkan untuk mereka berdua, semoga Allah Yang Maha Pengasih membalaskan kebaikan – kebaikan mereka berdua. Aamiiin Ya Rabb …

Sejak kecil waktu SD saya sudah terbiasa untuk berjualan untuk mendapatkan uang jajan lebih dengan berjualan “es mambo” dan “biji ketapang”, ketika ada pertandingan sepak bola antar kampung. Walaupun keluarga kami saat itu termasuk keluarga yang secara ekonomi sangat berkecukupan karena Bapak dan Emak (panggilan kami kepada ibu) saya waktu itu adalah Pegawai Negeri dan memiliki beberapa petak sawah dan kebun tapi saya pribadi selalu ingin berjualan dan terkadang suka “kuli” angkut hasil panen.. lumayan lah dapat uang jajan berlebih. Tapi ini secara tidak langsung mengajarkan kepada saya, bahwa untuk mendapatkan uang kita harus berusaha terlebih dahulu.

Saya sekolah SD di SDN Cibandawa sampai kelas 2 bersama Emak yang waktu itu sebagai guru di sekolah tersebut, dan sebelum pulang ke rumah, maka saya menunggu di rumah kakek saya sampai emak selesai mengajar. Naik kelas 3 SD saya dipindahkan ke sekolah SDN Cigombong 1, dimana Bapak waktu itu sebagai Kepala Sekolahnya, karena emak harus pindah ngajar ke sekolah dekat rumah. Ada enak gak enak juga ketika itu, seingat saya tidak ada perlakuan khusus ke saya, bahkan beberapa kali saya her atau mengulang pelajaran Bahasa Indonesia .. hehe .. dan ini her ini selalu saya dapatkan sampai tingkat SMA, sehingga saya menyebut bahwa Pelajaran Bahasa Indonesia adalah pelajaran tersulit sepanjang hidup… hehe ..

Ada pengalaman yang tidak pernah saya lupakan ketika SD kelas 6 kalo gak salah, yakni ketika Bapak menjadi guru di kelas menggantikan salah satu guru yang tidak hadir, dan waktu itu kelas kami sedikit ribut, dan yang terjadi adalah penghapus melayang tepat dekat tempat saya duduk, bapak marah Ketika itu dan kami semua terdiam, dan setelah selesai pelajaran saya yang kena “bully” teman-teman haha… heh Bud, bapak maneh galak amat (Bapak kamu galak sekali). Ya emang sih, waktu itu Bapak terkenal tegas, bahkan anaknya sendiri pun kena marah di depan teman-temannya .. hehe .. I am proud of you, dad.

Saya sekolah SMP di dekat rumah yakni SMPN 1 Cijeruk dan di sekolah inilah saya mengenal yang namanya Pramuka dan saya menemukan teman – teman hebat di sini, yang alhamdulillah sampe sekarang masih terhubung walau hanya sebatas grup WA dan belum pernah ketemuan. Ada cerita lucu waktu SMP, yakni Ketika saya iseng – iseng bikin karikatur tentang perang teluk, yakni waktu itu saya membuat karikatur yang mengejek Presiden AS, dan menjadikan Presiden Irak, Saddam Husein, bak pahlawan dunia, dan hasil corat coret karikatur itu saya tempel di mading. Besoknya, temen – temen pada ikut bikin tulisan dan gambar dukungan kepada Irak, sehingga mading itu penuh dengan tempelan hasil karikatur teman- teman sampai beberapa hari jadi pembicaraan yang hangat dan pas hari senin di umumkan oleh sekolah ketika upacara bendera bahwa Mading tidak boleh di isi dengan hal – hal berbau perang .. haha… saya senyum sendiri waktu itu, karena ternyata dari iseng bisa jadi bahan pembicaraan di sekolah dan nama saya yang paling banyak disebut haha ... yaah kalo bahasa sekarang viral gitu dech…

Setelah tamat SMP, saya melanjutkan ke SMAN 1 Ciawi, yang lumayan agak jauh dari rumah, dan sekolahnya kebagian siang hari, masuk jam 12.30 selesai jam 17.00, maklum waktu zaman kami dulu masih ada sekolah pagi dan siang, dan untuk kelas 1 kami kebagian sekolah siang. Waktu SMA ini lah saya mendapatkan kesempatan yang sangat luar biasa yakni pada tahun 1992 saya bersama Bapak dan Emak menunaikan Ibadah Haji. Waah ... pokoknya pengalaman yang sangat menakjubkan, walaupun pada awalnya saya sempat gak mau ikut.. tapi itulah Skenario ALLAH SWT, selalu memberikan yang terbaik untuk hamba-Nya.. Thank you, dear Allah.

Di sekolah ini, saya hanya sampai kelas 2 semester 1, karena harus “terpaksa” pindah sekolah .. dan saya pindah ke sekolah dekat rumah. Dan di sekolah ini saya sempat memperoleh Juara 1 Menulis Cerpen… cieeeee… serius bener loh. Seneng banget waktu itu, karena diumumkan pas Upacara Bendera hari senin… dan juga bersama grup band waktu itu sempat menjadi Juara 1 Festival Band se-Bogor tingkat Pelajar.. waah pokoknya waktu itu serasa artis .. haha… maklum waktu itu saya sebagai vocalist .. kadang gak percaya ama diri ini kalo mengenang waktu itu … koq bisa ya Juara … dan lagu yang dibawakan masih ingat sampe sekarang dua lagu GodBless.. Semut Hitam sebagai lagu wajib dan Trauma sebagai lagu pilihan. Waah asyik pokoknya … jadi vocalist gitu… loh .. haha…

Selesai SMA, keinginan waktu itu ingin kuliah di Bandung, dan sudah mengikuti tes di STIE YPKP Bandung dan diterima, seneeeng banget waktu itu. Tapi, Allah punya skenario yang lain, saya harus meneruskan kuliah nan jauh di IKIP Medan. Ceritanya, waktu itu Bapak pengen saya kuliah di keguruan, walau saya sudah diterima di STIE, tapi kata Bapak coba aja dulu ikut Sipenmaru (sekarang mah namanya SBMPTN), ya saya nurut aja.. ikut keinginan Bapak, yang membeli formulir dan yang isikan semuanya Bapak..hehe.. Ketika waktu ujian, selama dua hari itu, saya datang sengaja terlambat dan mengerjakan soal sebisanya keluar duluan, karena memang niatnya gak mau diterima haha… dan pas Pengumuman alangkah terkejutnya, saya diterima di IKIP Medan Jurusan Pendidikan Dunia Usaha. Masih ingat waktu itu, Bapak datang dengan wajah yang sangat gembira mengabarkan bahwa saya diterima, dan emak waktu itu juga sangaaat senang… sampai ngasih duit segala ke saya.. saya yang bingung koq bisa ya diterima … waktu itu saya langsung ambil raket bulutangkis dan maen bulutangkis sampe sore.. dengan perasaan yang masih kesel, karena perjanjiannya kalo diterima ya.. saya harus kuliah di situ …. Dan meninggalkan keinginan saya untuk kuliah di Bandung… aah .. Sekali lagi Skenario ALLAH SWT, selalu memberikan yang terbaik untuk hamba-Nya.

Selama kuliah, tidak banyak prestasi yang saya peroleh, dengan Indeks Prestai yang pas – pasaan hehe… hanya satu prestasi yang gak akan dilupakan, yakni harus cuti terpaksa selama satu semester karena terlambat bayar SPP.. hehe.. jadi ceritanya pas libur panjang akhir semester saya pulang ke Bogor supaya bisa lama pulangnya jadi saya nitip bayar SPP ama temen karena waktu itu bayar SPP masih manual dan dipertengahan pas libur semester, ternyata temen saya itu lupa bayarinnya ,,, dan pas saya balik lagi ke Medan ternyata gak bisa kontrak mata kuliah, sampai menghadap wakil rektor tetep aja gak bisa. Hikmahnya, disambil mengisi waktu cuti saya ikut kuliah lagi di LP3i cabang Medan, Alhamdulillah, jadi masih bisa tetap kuliah hehe…

Selama kuliah inilah, saya mengenal dunia dakwah kampus, cieee… ya.. awal semester pertama masuk, sudah ada yang ngajak untuk ikut ngaji dan masuk organisasi , ada cerita lucu niih, pas pertama ikut kumpul dengan senior, saya pake pakaian seperti biasa aja celana jeans dan baju kaos gambar “metal” .. hehe … padahal yang lainnya setelan ustadz .. dan akhwatnya jilbabnya panjang – panjang … Seiring waktu berjalan saya, jadi seneng juga gabung ama mereka yang aktif mengajak pada kebaikan dan menjalankan Islam secara bener, yes.. makasih banget niih ama Bang Awaludin Hanif yang telah mengajak saya ikut dalam kegiatan dakwah kampus, pengalaman yang sangat luar biasa sampai pernah jadi Ketua dalam organisasi dakwah kampus, dan singkat cerita tetep jadi “selebriti” hehe.. walau dengan dunia yang berbeda… Sampai setelah beres kuliah tahun 1999 langsung menikah dan pulang ke Bogor dengan memboyong dua Ijazah satu dari kampus satu lagi dari KUA .. hehe.. untuk cerita ini nanti yaa.. saya tulis judul khusus.

Alhamdulillah, setelah nikah belum dapat kerjaan pasti dan selang beberapa waktu bisa menjadi guru honorer yang mengajar di beberapa sekolah dan salah satunya di SMA tempat saya dulu sekolah … jadi alumni pertama yang ngajar … hehe .. anak bandel sekarang harus jadi guru di sekolahnya … waah pokoknya pengalaman keren banget, dulu saya jadi siswa sekarang saya berdiri di depan kelas sebagai seorang pendidik, dan saya banyak sekali belajar kehidupan dari guru – guru di sini, makasiih yang tak terhingga kepada guru – guru saya SMAN Cijeruk sekarang jadi SMAN Cigombong, semoga Allah membalas kebaikan mereka semua.. Aamiin… Ya Rabb.

Saya diterima sebagai Pegawai Negeri Sipil, pada tahun 2002 ini pun Sekali lagi Skenario ALLAH SWT, selalu memberikan yang terbaik untuk hamba-Nya. Karena waktu itu gak membayangkan bisa keterima jadi Pegawai, ikut tes CPNS di Kota Sukabumi yang waktu itu test pertama kali setelah pengalihan status PNS Guru di bawah Pemerintah Daerah tingkat II karena adanya otonomi daerah, dan saya ditempatkan di SMAN 1 Kota Sukabumi, alhamdulillah sampai tulisan ini dibuat masih sebagai guru di sekolah ini, sudah 18 Tahun dan Saya kuliah lagi pada S2, di UPI dengan Jurusan Bimbingan dan Konseling selesai pada tahun 2009.

Alhamdulillah, pada tahun 2013 saya kembali diberikan kesempatan oleh ALLAH SWT, untuk menunaikan Ibadah Haji Bersama istri saya, dan inipun merupakan Anugerah dari Allah Sang Pemilik Kehidupan.. bahkan pada tahun 2017 dan 2018 bisa berangkat umroh, Thank you, dear Allah. Selama mengajar pernah menulis beberapa buku pelajaran dan lembar kerja siswa, pengalaman yang luar biasa, selain harus kejar tayang juga ya.. lumayan dapet royalty yang lumayan.

Saya ikut dalam komunitas trainer karena pernah belajar bersama Kek Jamil Azzaini, dan juga ikut belajar bersama Bang Andy dengan Melukis Slidenya, dan alhamdulillah pernah berkesempatan ikut Private Class PPA. Dan sekarang, belajar untuk bisa memberikan kontribusi dengan belajar Wirausaha, semoga ikhtiar usaha yang sedang dirintis ini bisa memberikan banyak kebermanfaatan kepada semua orang, ya .. ini akibat banyak belajar dari buku – buku Dewa Eka Prayoga, oh iya bicara buku, juga ada kebiasaan sejak kuliah dulu tahun 1995 sampe sekarang yang menjadi habbit yakni, harus selalu membeli buku .. minimal satu bulan satu buku… Alhamdulillah, walau sampe sekarang masih banyak buku yang belum sempat dibaca .. hehe..

Saya memang bener – bener special karena saya yakin tidak akan ada seorang pun yang memiliki pengalaman kehidupan yang sama persis dengan saya, Terima Kasih Ya Allah …

Sukabumi, 1 Mei 2021

8 comments

  1. tulisan yang sangat special nih … ternyata jago bikin cerpen, pantes tulisannya ngalir begitu deras pak … ditunggu tulisan-tulisan kisahnya lagi

  2. Mengawali kisah ngeblog dengan satu tulisan yang sangat menarik. Ternyata Abang memang berbakat untuk menjadi seorang penulis. Pertahankan semangatnya Bang.

  3. Awesome..
    Alhamdulillah saya merasa terbawa special.
    2003 – 2006 saya sekolah di SMA Negeri 1 Kota Sukabumi.
    Pak Budi sebagai guru dans aya sebagai siswa.
    Qodorallooh sekarang dipertemukan dalan grup yang In Syaa Allaah saling support positif.
    Guru tetaplah guru.. sehat selalu yaa..
    Tetap selalu membagikan kebermanfa’atan untuk siapapun.. Aamiin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.